Piala Dunia 2018

Pussy Riot - 5 Fakta Para Wanita yang Bikin 'Onar' di Final Piala Dunia 2018, Apa Tujuan Mereka?

Pussy Riot secara garis besar menyuarakan tentang feminisme, hak LGBT dan yang utama adalah protes terhadap Presiden Rusia, Vladimir Putin.

Pussy Riot - 5 Fakta Para Wanita yang Bikin 'Onar' di Final Piala Dunia 2018, Apa Tujuan Mereka?
Evening Standard dan NME
Aksi Pussy Riot di final Piala Dunia 2018 

TRIBUNSTYLE.COM - Partai final Piala Dunia 2018 yang digelar di Stadion Luzhniki, Minggu (15/7/2018) malam lalu meninggalkan banyak cerita.

Satu diantaranya adalah masuknya beberapa orang ke lapangan saat Prancis dan Kroasia tengah bertanding.

Ada empat orang yang yang terdiri dari pria dan wanita berlarian di lapangan sehingga pertandingan harus dihentikan sementara saat babak kedua berjalan sekitar 12 menit.

Orang-orang ini mengenakan baju polisi untuk mengelabuhi petugas keamanan.

Tagar #RecehkanPialaDunia Viral, Ada 14 Cuitan Kocak Buat Piala Dunia: Jadi Orang Ke-3 Aja Rebutan

Meski menerobos kemanan dan secara ilegal masuk ke lapangan, orang-orang ini tidak melakukan tindakan berbahaya.

Mereka hanya berlari dan bahkan ada yang tos dengan penyerang Prancis, Kylian Mbappe.

Kemudian orang-orang ini diamankan petugas dan dibawa keluar lapangan.

Anggota Pussy Riot tos dengan Kylian Mbappe (Twitter/PWK_PTFC)

Kelompok bernama Pussy Riot kemudian mengaku bertanggung jawab atas insiden ini.

Lantas siapa sebenarnya kelompok Pussy Riot?

Apa maksud mereka melakukan hal tersebut?

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Amirul Muttaqin
Editor: Amirul Muttaqin
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved