Breaking News:

DICAP Sebagai 'Perusahaan Militer' Xiaomi Buka Suara Atas Pencekalan di Amerika Serikat

Baru-baru ini pemerintah Amerika Serikat (AS) di bawah administrasi Donald Trump membuat kebijakan yang kontroversial.

HeadLeaks.com
Ilustrasi Xiaomi 

Reporter : Candra Isriadhi

TIBUNSTYLE.COM - Masuk dalam daftar hitam di Amerika Serikat begini tanggapan Xiaomi.

Baru-baru ini pemerintah Amerika Serikat (AS) di bawah administrasi Donald Trump membuat kebijakan yang kontroversial.

Bagaimana tidak, diketahui otoritas di AS memasukkan Xiaomi ke dalam daftar hitam (blacklist).

Keputusan tersebut diambil setelah Departemen Pertahanan AS, mengkategorikan Xiaomi sebagai ancaman negara.

Ancaman negara tersebut diyakini karena Xiaomi dianggap "perusahaan militer milik komunis China".

Oleh karena hal tersebut Xiaomi akhirnya dilarang melakukan investasi di AS.

Hal itu berdasarkan undang-undang otorisasi pertahanan nasional (NDAA).

Ilustrasi kantor Xiaomi.
Ilustrasi kantor Xiaomi. (The Next Web)

Baca juga: Sebelum Beli, Harga & Spesifikasi Lengkap Xiaomi Mi 10T dan Mi 10T Pro, Resmi Dirilis di Indonesia

Baca juga: Xiaomi Luncurkan Redmi 9T untuk Pasar Global, Punya Baterai Super Besar 6.000 mAh

Dimana yang memaksa investor asal AS melakukan divestasi saham per 11 November 2021 mendatang.

Tak tinggal diam atas pencekalan tersebut Xiaomi akhirnya buka suara.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Penulis: Candra isriadhi
Editor: Ika Putri Bramasti
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved