Virus Corona

Bukannya Belajar di Rumah, Pelajar SMP Ini Justru Tawuran & Tewaskan Rekannya dengan Celurit

Harusnya belajar di rumah ikut cegah virus corona, pelajar SMP ini justru tawuran hingga tewaskan teman sekolahnya dengan celurit.

TribunJakarta.com/Gerald Leonardo Agustino
Tersangka HF (14) saat diekspose di Mapolsek Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (23/3/2020). 

TRIBUNSTYLE.COM - Libur sekolah akibat wabah virus corona justru disalahgunakan oleh sejumlah pelajar di Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Bukannya belajar di rumah sebagai pencegahan wabah virus corona, sekelompok pelajar justru kepergok janjian untuk tawuran.

Akibatnya satu nyawa pelajar melayang akibat tawuran yang dilakukan sejumlah pelajar di Tanjung Priok, Jakarta Utara ini.

Insiden tawuran yang berujung petaka itu terhadi di kolong tol Jalan Warakas VI, Gang 17, Kelurahan Warakas, Kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara.

Dari aksi itu seorang remaja berusia 14 tahun pun ditetapkan sebagai tersangka.

Satu korban yang merupakan teman satu sekolah pelaku.

Muda & Rajin Olahraga tapi Diisolasi karena Corona, Andrea Dian Beri Peringatan Penting ke Publik

Tugasnya Berisiko Tinggi, Inilah Insentif dan Santunan Kematian untuk Dokter Meninggal karena Corona

Video Viral Tawuran Siswa SMA di Sulawesi Tenggara
Video Viral Tawuran Siswa SMA di Sulawesi Tenggara (YouTube)

Korban yang diketahui berinisial HF (14) diketahui tewas akibat sabetan celurit yang dibawa oleh pelaku, MH (14).

Kapolsek Tanjung Priok Kompol Budi Cahyono menyatakan, tawuran tersebut melibatkan sembilan orang remaja.
Mereka masih berusia belasan tahun dan duduk di bangku SMP.

"Korbannya inisial MH (14), pelakunya inisial HF (14).

Korban dengan pelakunya ini satu sekolah, cuma beda geng," kata Budi dalam konferensi pers di Mapolsek Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (23/3/2020).

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Monalisa
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved