Polemik PPDB, Lebih Banyak yang Diuntungkan atau Dirugikan? Ini Kata Para Praktisi Pendidikan Solo

Sistem zonasi di Kota Suarakarta masih menimbulkan polemik, berikut ulasan dari para praktisi pendidikan dalam acara Diskusi Mewah Tribunnews

TribunStyle, Dok. Octavia Monalisa
Diskusi Mewah Tribunnews Kamis (18/7/2019) dengan tema Menguak Penyimpangan Sistem Zonasi PPDB Online 2019 

TRIBUNSTYLE.COM - Tribunnews kembali menggelar diskusi bulanan atau Ngobrol Mewah (Mepet Sawah) bertema Menguak Penyimpangan Sistem Zonasi PPDB Online 2019.

Diskusi Ngobrol Mewah yang diselenggarakan di Gedung Tribunnews, Kamis (18/7/2019) pukul 15.00 ini turut mengundang beberapa praktisi pendidikan Kota Surakarta dan salah satu perwakilan orangtua murid.

Unggul Sudarmo, Sekretaris Dinas Pendidikan Kota Surakarta juga menyatakan bahwa ada empat pihak yang turut serta dalam melaksanakan sistem zonasi di Kota Surakarta.

" Yang bekerja itu ada empat dinas, dinas pendidikan, dinas kependudukan dan Pencatatan Sipil, dinas sosial dan Bapeda, ujar Unggul Sudarmo seperti dikutip TribunStyle.com.

Diskusi Mewah Tribunnews Kamis (18/7/2019)
Diskusi Mewah Tribunnews Kamis (18/7/2019) (TribunStyle.com Dok. Octavia Monalisa)

Meski sudah didukung hingga empat dinas, namun nyatanya sistem zonasi PPDB Kota Surakata masih menyisahkan polemik.

Berniat untuk menyamaratakan kualitas pendidikan, sistem zonasi PPDB rupanya dirasa masih belum bisa memberi rasa puas bagi masyarakat.

Sosialisasi terkait sistem zonasi ini dinilai belum dilakukan secara merata untuk masyarakat luas.

Orangtua Siswa Tantang Sekolah Ukur Jarak Secara Manual Karena Kecewa Sistem Zonasi PPDB

Sehingga banyak masyarakat Kota Surakarta yang tak puas hingga merasa dirugikan dengan sistem tersebut.

PPDB Jogja - Alur Pendaftaran PPDB Online Jogja 2019 di //ppdb.jogjaprov.go.id
PPDB Jogja - Alur Pendaftaran PPDB Online Jogja 2019 di //ppdb.jogjaprov.go.id (PPDB)

" Sosialisasi dari sistem zonasi ini dirasa sangat kurang, banyak masyarakat yang belum paham namun sistem itu malah sudah secara cepat dilakukan, ujar DR Muhammad Rohmadi M Hum selaku pakar pendidikan UNS.

Pihaknya juga mengkritisi pemerintah, bagaimana bisa masyarakat masih ada yang belum paham akan sistem zonasi tersebut.

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Octavia Monalisa
Editor: Amirul Muttaqin
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved