Breaking News:

Dirudapaksa Ayah Tiri, Gadis Ini Cari Perlindungan, Ibu Kandung Bukannya Menolong Malah Memarahi

Seorang anak menjadi korban rudapaksa ayah tirinya, mengadu ke ibu kandung bukannya perlindungan yang didapat, justru gadis ini dimarahi ibunya

Penulis: Nafis Abdulhakim
Editor: Dhimas Yanuar
hipwee.com
Ilustrasi kasus asusila kepada anak 

Tindakan asusila tersebut pun dilakukan pelaku dalam rentang waktu yang berbeda.

"Ada ancaman dari tersangka, kalau enggak mau menuruti permintaannya, korban diancam diusir dari rumah," kata Suhaemi.

Atas perbuatannya, Suhaemi mengatakan, tersangka akan dijerat dengan Pasal 82 Undang Undang tentang Perlindungan Anak.

Kasus serupa

Sebelumnay diberitakan, kasus serupa juga menimpa seorang anak yang masih di bawah umur di Kabupaten Klaten.

Pelaku asusila itu diketahui merupakan ayah tiri sang anak.

Bahkan, pelaku juga mengajak dua teman lainnya.

Satu dari pelaku yakni ayah tiri korban berinisial PD (46).

Aksi bejatnya tersbeut dilakukan PD sejak anaknya masih duduk di bangku sekolah dasar (SD).

Pria yang berprofesi sebagai buruh lepas itu mencabuli anak tirinya lebih dari satu kali.

Bahkan, PD melakukan hal kejinya itu terakhir pada 21 Maret 2021 lalu.

Ilustrasi
Ilustrasi (Geotimes)

Saat melancarkan aksinya, PD mengancam anak tirinya tersebut untuk tidak melapor ke sang ibu.

Sebagaimana TribunStyle.com lansir dari TribunJogja.com, Tiga Pelaku Pencabulan di Klaten Ditangkap Polisi, Satu Tersangka Adalah Ayah Tiri Korban. Aksi asusila tersebut pun dibenarkan oleh pihak kepolisian Klaten.

Kasatreskrim Polres Klaten, AKP Andriansyah Rithas Hasibuan mengungkapkan awal mula pencabulan itu terkuak.

Sang anak, lanjut Andriansyah, berani melaporkan kejadian yang menimpanya kepada sang ibu kandung dan membuatnya syok.

"Di mana awal kronologisnya pada Senin 19 April 2021, ada warga yang melapor jika anaknya dicabuli oleh orang di sebuah hotel di Klaten," ujarnya saat jumpa pers di Mapolres Klaten, Selasa (4/5/2021).

Dari laporan tersebut, lanjut Andriansyah, pihaknya langsung gerak cepat melakukan penyelidikan dan menangkap pelaku.

Baca juga: Meskipun Ku Tak Siap untuk Merindu, Nyanyian 11 Awak Kapal KRI Nanggala Terekam, Videonya Viral

Baca juga: Viral, Wanita Dianiaya Pacar Selama 2 Hari, Lemas, Leher Dirantai hingga Lebam di Sekujur Tubuh

Tiga pelaku pencabulan saat dihadirkan saat jumpa pers di Mapolres Klaten, Selasa (4/5/2021).
Tiga pelaku pencabulan saat dihadirkan saat jumpa pers di Mapolres Klaten, Selasa (4/5/2021). (TRIBUNJOGJA.COM/Almurfi Syofyan)

Setelah dilakukan pemeriksaan, ternyata masih ada dua pelaku lain yang ikut mencabuli siswi SD tersebut.

"Dari hasil pemeriksaan kepada korban, ternyata ada dua pelaku yang melakukan pencabulan kepada dirinya," jelasnya.

Lantas, lanjut Kasatreskrim Polres Klaten, dari pengembangan kasus tersebut juga diketahui PD juga melakukan pencabulan kepada anak tirinya sejak anaknya itu duduk di bangku SD.

"Kejadian itu sudah dilakukan ayah tiri korban sejak korban masih duduk di bangku kelas V SD, dari hasil itu kami tetapkan tiga tersangka," katanya, sembari menyebut dua tersangka lainnya berinisial RL (38) dan AA (32).

Dari penangkapan tersebut, polisi berhasil mengamankan beberapa barang bukti yakni pakaian, ponsel, hingga bukti check in di hotel.

Atas perbuatannya, ketiga tersangka dijerat dengan pasal 81 ayat (3) UU No. 35 tahun 2014 tentang perlindungan anak dengan ancaman kurungan penjara 15 tahun.

(TribunStyle.com/Nafis,Kompas.com/Tri)

#KasusAsusila #Rudapaksa #AyahTiri

Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved