Akses berita terupdate se-indonesia lewat aplikasi TRIBUNnews

Doa Muslim

7 Waktu Paling Mustajab Berdoa Bagi Muslim, Saat Berpuasa, Sepertiga Malam dan Setelah Sholat

AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Ilustrasi jamah berdoa di depan Kabah

Reporter : Triroessita Intan Pertiwi

TRIBUNSTYLE.COM - Berikut 7 waktu mustajab untuk berdoa, mulai  dari sepertiga malam, setelah sholat, hingga saat berpuasa.

Doa menjadi senjata bagi umat muslim untuk mencapai harapan yang diinginkan.

Allah SWT sangat mencintai hambanya yang berdoa. Bahkan, Allah berjanji akan mengabulkan doa-doa para hambanya. Dalam Quran Surat Ghafir ayat 60, Allah SWT berfirman:

Arab: ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ

Artinya: Berdoa lah kepadaKu, Aku akan kabulkan doa kalian. Sungguh orang-orang yang menyombongkan diri karena enggan beribadah kepada-Ku, akan dimasukkan ke dalam neraka jahannam dalam keadaan hina dina.

Salah satu adab berdoa diterangkan dalam Al-Qur'an: "Berdoalah kepada Tuhanmu dengan merendah diri dan suara yang lembut. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. Janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi, sesudah (Allah) memperbaikinya dan berdoalah kepadaNya dengan rasa takut (tidak akan diterima) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang-orang yang berbuat baik." (QS Al-A'raf: 55-56).

Ilustrasi berdoa (rumaysho.com)

Baca juga: 3 Amalan Agar Cepat Melupakan Mantan, Bacaan Doa Agar Hati Dikuatkan Allah SWT, Langsung Move On

Baca juga: 4 Amalan Mulia Saat Istri Hamil, Ustaz Adi Hidayat Beri Penjelasan Soal Peringatan 4 Bulanan

Doa bisa dilakukan oleh seorang muslim kapan saja, namun ada waktu-waktu tertentu di mana doa lebih mustajab.

Berikut 7 waktu mustajab untuk berdoa:

1. Sepertiga Malam

Sepertiga malam terakhir merupakan waktu mustajab untuk berdoa. Bahkan merupakan waktu yang paling mustajab.

Sebab Rasulullah mensabdakan terkabulnya doa di waktu itu.

يَنْزِلُ رَبُّنَا تَبَارَكَ وَتَعَالَى كُلَّ لَيْلَةٍ إِلَى السَّمَاءِ الدُّنْيَا حِينَ يَبْقَى ثُلُثُ اللَّيْلِ الآخِرُ يَقُولُ مَنْ يَدْعُونِى فَأَسْتَجِيبَ لَهُ مَنْ يَسْأَلُنِى فَأُعْطِيَهُ مَنْ يَسْتَغْفِرُنِى فَأَغْفِرَ لَهُ

“Rabb kita Tabaraka wa Ta’ala turun ke langit dunia pada sepertiga malam terakhir di setiap malamnya. Kemudian berfirman: ‘Siapa saja yang berdoa kepada-Ku akan Kukabulkan, siapa saja yang meminta sesuatu kepada-Ku akan Kuberi, siapa saja yang memohon ampunan dari-Ku akan Kuampuni‘” (HR. Bukhari dan Muslim)

Halaman
1234