Akses berita terupdate se-indonesia lewat aplikasi TRIBUNnews

SELAMAT Ulang Tahun Prabowo Subianto, Ini Profil Lengkap, Sifat Asli Hingga Aksi Heroik sang Menteri

Editor: Monalisa
AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Potret transformasi Prabowo Subianto

"Melihat dari sini sudah senang tanpa harus bertemu.

Beliau itu teman satu angkatan saat masih di Akmil dulu. Empat tahun kami selalu bersama," sambungnya.

Menurut pria kelahiran Situbondo, 13 September 1951, tersebut, saat masih di Akmil, Prabowo dikenal sebagai "kutu buku".

Dirinya sering mendapati putra Soemitro Djojohadikusumo tersebut membaca buku di waktu senggang.

Ya, Hobi membaca membuat Prabowo memiliki cara pandangan yang luas dan dikenal dengan kecerdasannya.

Abikusno lantas menceritakan satu pengalaman berkesan saat menempuh mendidikan militer.

Baca juga: POPULER Bayi Iklan Minyak Telon Disebut Mirip Prabowo Subianto, Terungkap Identitas Si Anak Lucu

Prabowo yang saat itu masih menjadi Letnan berani memprotes materi yang disampaikan oleh seorang dosen karena dianggap tidak sesuai dengan buku yang pernah dia baca.

"Kami saat itu menerima pelajaran darma pusaka, dan beliau angkat tangan dan mohon izin karena materi yang disampaikan tidak sesuai dengan yang dia baca.

Bukan keminter, tapi dia memang pintar," kata Abikusno sambil tersenyum.

"Refrensi bacaannya saat itu banyak sekali dan sebagian besar buku-bukunya berbahasa Inggris, sehingga teman-teman seperti saya saat itu susah membacanya," tambahnya.

Lelaki yang menggunakan seragam Purnawirawan Pejuang Indonesia Raya tersebut mengaku sangat bangga bisa melihat rekannya satu kelas saat di Akmil bisa maju menjadi calon presiden.

Sebab sejak masih muda, kata Abikusno, Prabowo sering sekali berbicara tentang kesejahteraan rakyat dan tentang potensi besar yang dimiliki Indonesia.

Transformasi Prabowo Subianto (Istimewa via TribunJabar)

Prabowo sendiri, menurut Abikusno, juga sering mengundang rekan-rekannya satu angkatan untuk berbincang-bincang di rumahnya.

"Sejak pensiun saya tinggal di Stubondo dan mumpung Pak Prabowo ke sini, maka saya datang untuk melihat dari jauh. Tidak perlu bertemu langsung, biar masyarakat lainnya saja yang langsung bertemu. Sebagai seorang teman, melihat dari sini saja sudah cukup bangga," katanya. (*)

Halaman
1234