Breaking News:

Berita Terpopuler

POPULER WHO Tak Terlalu Setuju Sertifikat Vaksin Covid-19 Syarat Nikmati Fasilitas Publik, Kenapa?

Dengan mewajibkan sertifikat vaksin Covid-19 untuk mengakses fasilitas publik, diharapkan herd immunity dapat segera tercapai.

Editor: Suli Hanna
Tokopedia/Snappy
WHO Tak Sepenuhnya Setuju Sertifikat Vaksin Covid-10 Syarat Nikmati Fasilitas Publik, Ada Faktor Ini 

TRIBUNSTYLE.COM - Indonesia kini sedang menggalakkan program vaksinasi covid-19.

Dikutip Gridhot dari Kompas.com, di Jakarta saja pemerintah mewajibkan warganya untuk vaksin covid-19 bahkan dijadikan syarat untuk bisa menikmati fasilitas publik.

Tak hanya itu, saat ini sertifikat vaksin Covid-19 dijadikan salah satu syarat untuk melakukan perjalanan dan memasuki fasilitas publik.

Baca juga: TAK Cuma Indonesia, 5 Negara Ini Ternyata Sudah Mewajibkan Sertifikat Vaksin Covid-19 di Tempat Umum

Baca juga: Tak Ikuti Pemerintah Pusat, Ganjar Pranowo Tolak Sertifikat Vaksin Covid-19 Syarat Mobilitas Warga

Vaksin virus corona Covid-19.
Vaksin virus corona Covid-19. (Tribun Bali/Rizal Fanany)

Dikutip Gridhot dari Kontan, sejumlah daerah sudah menerapkan masyarakat untuk menunjukkan sertifikat vaksin di hotel, restoran, warteg, salon dan barbershop, destinasi wisata, hingga pelaku perjalanan domestik yang menggunakan mobil, sepeda motor, bus, kereta api, kapal laut, dan pesawat.

Dengan mewajibkan sertifikat vaksin Covid-19 untuk mengakses fasilitas publik, diharapkan herd immunity dapat segera tercapai.

"Jadi nanti kalian pergi ke restoran enggak pakai ini (sertifikat), tolak. Belanja enggak pakai ini, tolak. Karena ini demi keselamatan kita semua," ujar Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, usai memantau pelaksanaan vaksinasi di Gedung Setda Sleman, Jumat (6/8/2021).

Namun, hingga saat ini baik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan epidemiolog belum merekomendasikan hal ini. Mengapa demikian?

Dr. Tendros, Direktur Jenderal WHO saat Media Briefing COVID-19, Jumat (28/02/2020)
Dr. Tendros, Direktur Jenderal WHO saat Media Briefing COVID-19, Jumat (28/02/2020) (Twitter @DrTedros)

Kata WHO soal mandatory vaccine

 

Dilansir dari laman WHO tentang Covid-19 and mandatory vaccination: Ethical considerations and caveats yang tayang pada 13 April 2021, disebutkan bahwa vaksin merupakan alat yang paling efektif untuk melindungi orang dari Covid-19.

Oleh sebab itu, vaksinasi Covid-19 dilakukan di seluruh dunia.

Halaman
1234
Sumber: Grid.ID
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved