Breaking News:

LAGI, Siswa Bunuh Diri Gara-gara Sekolah Daring, KPAI: Dia Tidak Kuat Menanggungnya Sendirian

Siswa SMP di Tarakan, Kalimantan Utara tewas bunuh diri, diduga karena tertekan gara-gara tugas yang menumpuk saat sekolah daring.

indiatvnews.com
Jenazah 

TRIBUNSTYLE.COM - Siswa SMP di Tarakan, Kalimantan Utara tewas bunuh diri, diduga karena tertekan gara-gara tugas yang menumpuk saat sekolah daring. 

Nasib pilu dialami seorang siswa SMP yang nekat menghabisi nyawanya sendiri.

Rupanya kejadian siswa sekolah yang bunuh diri selama pembelajaran jarak jauh (PJJ) berlangsung bukan kali pertama terjadi.

Jenazah
Jenazah (indiatvnews.com)

Baca juga: Mantan Wakil Presiden Minyak Bunuh Diri karena Dipecat, Ulang Tahun Pernikahan Terakhir Jadi Firasat

Baca juga: Aktris Kamen Rider, Sei Ashina Meninggal Dunia, Diduga Tewas Bunuh Diri di Apartemennya

Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Bidang pendidikan, Retno Listyarti, menuturkan pembelajaran jarak jauh (PJJ) oleh sekolah di masa pandemi Covid-19 ini kembali memicu depresi dan membuat seorang siswa nekat bunuh diri.

Kasus ketiga meninggalnya siswa karena PJJ, terjadi di salah satu SMP di Tarakan, Kalimantan Utara.

Seorang siswa SMP berusia 15 tahun ditemukan tewas gantung diri di kamar mandi tempat tinggalnya.

"Ini adalah kasus ketiga siswa meninggal dengan faktor utama penyebabnya karena beratnya menjalani PJJ. Yang pertama siswi SD berusia 8 tahun, dan kedua siswi SMA di Gowa yang bunuh diri dengan menengak racun," kata Retno kepada Warta Kota, Jumat (30/10/2020).

Komisi Perlindungan Anak Indonesia, kata Retno, menyampaikan duka mendalam atas wafatnya seorang siswa di salah satu SMP di Tarakan itu.

"Tewasnya siswa yang berusia 15 tahun tersebut mengejutkan kita semua, apalagi pemicu korban bunuh diri adalah banyaknya tugas sekolah daring yang menumpuk yang belum dikerjakan korban sejak tahun ajaran baru. Padahal syarat mengikuti ujian akhir semester adalah mengumpulkan seluruh tugas tersebut," kata Retno.

Kasus bunuh diri katanya bukan sesuatu yang terjadi secara tiba-tiba.

"Melainkan adanya akumulasi dan rentetan panjang yang dialami individu tersebut dan dia tidak kuat menanggungnya sendirian," tambah Retno.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: vega dhini lestari
Sumber: Warta Kota
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved