Hari Puisi Nasional, Mengenang Chairil Anwar Lewat Sajak, Ini 7 Karya 'Si Binatang Jalang'

Penulis: Gigih Panggayuh Utomo
Editor: Triroessita Intan Pertiwi
Potret Chairil Anwar dan kutipan puisi karyanya pada sebuah tembok.

Reporter: Gigih Panggayuh

TRIBUNSTYLE.COM - Hari Puisi Nasional, mengenang Chairil Anwar lewat sajak-sajaknya, ini 5 karya penyair berjuluk 'Si Binatang Jalang'.

Hari ini, 72 tahun kepergian penyair besar Indonesia, Chairil Anwar.

Untuk mengenangnya, lantas setiap tanggal 28 April diperingati sebagai Hari Puisi Nasional.

Namun, sempat menjadi perbedaan pendapat, sebagian orang menyepakati Hari Puisi Nasional diperingati setiap 26 Juli.

Hal itu lantaran Chairil Anwar lahir pada 26 Juli 1922.

Terlepas dari hal itu, mari mengenang sosok penyair besar ini lewat karya-karyanya.

Baca juga: Mengenang Umbu Landu Paranggi Lewat Barisan Sajaknya, Ini 5 Puisi Karya Sang Presiden Malioboro

Baca juga: Mengenang Sosok Radhar Panca Dahana, Sastrawan dan Budayawan yang Meninggal di Usia 56 Tahun

Chairil Anwar. (Kolase TribunStyle)

Chairil punya julukan 'Si Binatang Jalang', dinobatkan oleh HB Jassin sebagai pelopor puisi modern Indonesia.

Ia meninggal pada 28 April 1949, saat usianya masih muda dan produktif, yakni 26 tahun.

Mengenang 72 tahun kepergiannya, inilah 7 puisi Chairil Anwar yang legendaris.

Halaman
1234