Tragedi Susur Sungai

7 Siswa Meninggal, 3 Masih Hilang, Polisi: Guru, Sekolah, & Penyelenggara Susur Sungai Bisa Dipidana

Khoirunnisa, korban susur sungai SMPN 1 Turi dimakamkan (kiri), dokumentasi proses evakuasi (kanan)

"Kalau tadi malam melakukan pencarian sampai dengan dini hari. Dengan keterbatasan lampu seadanya. Pagi ini kami mulai diteruskan lagi," kata Yulianto, Sabtu (22/2/2020).

Yulianti menambahkan, pihaknya belum melihat langsung lokasi sungai Sempor yang menjadi tempat ratusan siswa melakukan kegiatan Susur Sungai.

Dia belum bisa berbicara banyak apakah sungai itu bahaya atau tidak untuk dilakukan kegiatan.

Namun, dengan kondisi cuaca di Sleman yang beberapa terakhir turun hujan, Yulianto bilang, sungai-sungai akan sangat rentan dengan aliran deras air yang membahayakan untuk dilakukan kegiatan.

"Saya belum cek lokasinya membahayakan atau tidak. Sungainya itu kan memang kemarin beberapa hari hujan, kondisi deras dan cukup berbahaya," jelas dia.

Data terakhir, ia menyatakan, ada 7 siswa yang dinyatakan meninggal usai terseret arus sungai. Sedangkan masih ada 3 orang lagi yang belum ditemukan.

"Siswa yang meninggal 7 yang belum ketemu 3," tutur dia.

Diketahui, identitas tiga orang siswi SMPN 1 Turi yang belum ditemukan yakni :

1. Yasinta Bunga (13 tahun, kelas 7) memiliki ciri-ciri sebagai berikut : di pipi ada tahi lalat, tinggi ±150cm, 40kg, kulit putih, rambut agak keriting sepinggang

2. Zahra Imelda (12 tahun, kelas 7) memiliki ciri-ciri sebagai berikut : hitam manis, tinggi 140 cm, rambut sebahu bergelombang, agak kurus

3. Nadine Fadilah (12 tahun, kelas 7) memiliki ciri-ciri sebagai berikut : kecil, kurus, kuning langsat, tinggi 140cm.

Diketahui, ratusan siswa SMPN 1 Turi diketahui mengikuti kegiatan Pramuka dengan kegiatan Susur Sungai Sempor di wilayah Dukuh, RT.03/RW.10, Ngentak Dukuh, Donokerto, Turi, Sleman, Jumat (21/2) sore. Beberapa diantaranya hanyut oleh aliran sungai yang tiba-tiba datang dari arah utara.

Dimakamkan 

Khoirunnisa Nurcahyani Sukmaningdyah, salah satu korban susur sungai anggota pramuka SMPN 1 Turi dimakamkan Sabtu (22/2/2020) ini di makam Dusun Karanggawang Girikerto, Turi.

Khoirunnisa dimakamkan bertepatan dengan hari ulang tahunnya yang ke-13 yang jatuh hari Sabtu ini. (Catatan : Sementara data BPBD DIY menyebutkan Khoirunisa berusia 14 tahun)

Adapun upacara pemakaman dihadiri Wabup Sleman Sri Muslimatun.

"Kami menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas meninggalnya anak kita, Khoirunnisa Nurcahyani Sukmaningdyah yang hari ini bertepatan dengan hari ulang tahunnya yang ke-13 persis jatuh hari ini," demikian potongan sambutan Wabup Sleman Sri Muslimatun yang dibacakan dalam bahasa Jawa.

Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun saat menghadiri upacara pemakaman salah satu korban susur sungai anggota pramuka SMPN 1 Turi, bernama Khoirunnisa Nurcahyani Sukmaningdyah (TRIBUNJOGJA.COM | Hasan Sakri Ghozali)

Khoirunnisa Nurcahyani Sukmaningdyah adalah salah satu korban meninggal dalam kegiatan susur sungai anggota pramuka SMPN 1 Turi.

Kegiatan outbond pramuka SMPN 1 Turi ini dilaksanakan di wilayah Outbound Valley Sempor Dukuh, RT.03/RW.10, Ngentak Dukuh, Donokerto, Kecamatan Turi, Jumat (21/2/2020) sore.

Tim SAR Gabungan Sabtu (22/2/2020) juga kembali melanjutkan operasi pencarian korban susur sungai di Sungai Sempor.

Operasi pencarian terbagi atas empat tim yang bertugas melakukan penyisiran dari lokasi kejadian hingga ke Ringroad Selatan dengan total sejauh 25,19 kilometer.

Dengan rincian ;

1. Penyisiran area pertama

Titik awal di lokasi hanyutnya para siswa hingga ke tempuran Sungai Sempor dengan Sungai Bedog dengan estimasi panjang lintasan sejauh 6,71 kilometer

2. Penyisiran area kedua

Dari tempuran Sungai Sempor dan Sungai Bedog hingga perpotongan Sungai Bedog dengan Selokan Mataram dengan estimasi panjang lintasan 5,59 kilometer

3. Penyisiran area ketiga

Perpotongan Sungai Bedog dengan Selokan Mataram hingga jembatan Sungai Bedog sebelah timur Gereja Santa Maria Assumpta Gamping dengan panjang lintasan sejauh 7,91 kilometer

4. Penyisiran area keempat

Jembatan Sungai Bedog sebelah timur Gereja Santa Maria Assumpta Gamping hingga ke perpotongan Saungai Bedog dengan Jalan Ringroad Selatan dengan panjang lintasan sejauh 4,98 kilometer.

Adapun berdasarkan rilis BPBD DIY hingga Sabtu (22/2/2020) pagi ini, total peserta susur sungai siswa SMPN 1 Turi berjumlah 249 orang.

Terdiri atas 124 siswa kelas 7 dan 125 kelas 8.

Sri Sultan Hamengkubuwono angkat bicara, ungkap kesedihan tragedi meninggal dunia, susur sungai di Sleman Yogyakarta (Kolase TribunNewsmaker - Dok.Pusdalops DIY dan twitter @merapi_news)

Dari jumlah tersebut, 216 siswa dipastikan selamat, 23 siswa mengalami luka, 7 siswa meninggal dunia dan 3 siswa lainnya belum ditemukan.

Berikut data korban yang berhasil diidentifikasi ;

Korban susur sungai yang belum ditemukan:

1. Yasinta Bunga
Kelas 7B | Perempuan | Usia 13 Tahun

2. Zahra Imelda
Kelas 7D | Perempuan | Usia 12th

3. Nadine Fadilah
Kelas 7D | Perempuan | Usia

Tim SAR Gabungan Sabtu (22/2/2020) pagi kembali melanjutkan operasi pencarian korban susur sungai di Kali Sempor, Turi, Slaman (BPBD DIY)

Korban susur sungai dinyatakan meninggal dunia

1. Sovie Aulia
Kelas 8C SMPN 1 Turi | Perempuan | Usia 15 Tahun

2. Arisma Rahmawati
Kelas 7D SMPN 1 Turi | Perempuan | Usia 13 Tahun

3. Nur Azizah
Kelas 8A SMPN 1 Turi | Perempuan | 15 Tahun

4.Lathifa Zulfaa
Kelas 8B SMPN 1 Turi | Perempuan | Usia 15 Tahun

Kondisi pascakejadian banjir bandang yang menelan korban peserta susur sungai Pramuka SMPN 1 Turi di Outbound Valley Sempor Dukuh, RT.03/RW.10, Ngentak Dukuh, Donokerto, Kecamatan Turi, Sleman, Jumat (21/2). Enam orang anggota pramuka SMPN 1 Turi dilaporkan hanyut terbawa arus aliran Sungai Sempor saat melakukan susur sungai dan hingga berita ini diturunkan petugas gabungan berhasil mengevakuasi 5 korban meninggal dunia. TRIBUN JOGJA/YOSEF LEON (TRIBUN JOGJA/YOSEF LEON)

5.Khoirunnisa Nurcahyani Sukmaningdyah
Kelas 7C SMPN 1 Turi | Perempuan | Usia 14 tahun

6.Evieta Putri Larasati
Kelas 7A SMPN 1 Turi | Perempuan | 13 Tahun

7.Faneza Dida
Kelas 7A | Perempuan | 13 Tahun

Korban luka

Berjumlah 23 siswa dengan rincian 21 siswa rawat jalan/pulang dan 2 siswa menjalani Rawat Inap di Puskesmas Turi.

Informasi Pemakaman Korban

Berdasarkan rilis Polda DIY berikut informasi sementara pemakaman korban susur sungai anggota pramuka SMPN 1 Turi ;

1. Khoirunnisa Nurcahyani Sukmaningdyah, dimakamkan hari ini di makam Dusun Karanggawang Girikerto, Jam 10.00WIB

2. Evieta Putri Larasati, akan dimakamkan hari ini di makam Dusun Soprayan Girikerto, Turi, Jam 13.00 WIB

3. Faneza Dida, dimakamkan hari ini di makam Dusun Glagahombo, Girikerto, Turi, Jam: 11.00WIB

4. Nur Azizah, sudah dimakamkan kemarin.

5. Lathifa Zulfaa, sudah dimakamkan kemarin.

Sementara korban meninggal lainnya belum terkonfirmasi.

Artikel ini telah tayang di Tribunjogja.com dengan judul Salah Satu Korban Susur Sungai SMPN 1 Turi, Dimakamkan di Hari Ulang Tahunnya

Editor: Monalisa
Sumber: Tribun Jogja

Berita Populer