Breaking News:

Instagram Luncurkan Pengaturan Pembatasan Konten Sensitif, Gunakan di Sosmed Anak-anak

Instagram perketat konten sensitif, ini penjelasan lengkap dari Sensitive Content Control terbaru.

Editor: Dhimas Yanuar
Anatoliy Sizov
Ilustrasi logo Instagram 

TRIBUNSTYLE.COM - Instagram luncurkan pengaturan pembatasan konten sensitif.

Sebagai salah satu aplikasi sosial media terbesar, Instagram banyak memperbarui fitur.

Salah satunya adalah dari segi keamanan penggunanya.

Instagram memperketat pengaturan konten sensitif bagi pengguna remaja di platformnya.

Baca juga: 3 Cara Agar Kontenmu Bisa Cepat Viral di Instagram, TikTok, hingga YouTube, Nggak Perlu Alat Mahal

Sebelumnya, fitur Sensitive Content Control di Instagram akan membatasi munculnya konten-konten sensitif di platform ini bagi pengguna remaja (di bawah usia 18 tahun) dengan menghadirkan dua pilihan, yaitu pengaturan konten "Less" dan Standard". 

Saat ini, bagi pengguna Instagram berusia di bawah 16 tahun secara otomatis akan menggunakan pengaturan konten sensitif "Less". Langkah ini dipilih Instagram untuk menghadirkan pengalaman yang lebih aman di ruang digital.

Melansir dari Techcrunch, perubahan ini akan diluncurkan ke pengguna platfrom ini di seluruh dunia, di tengah meningkatnya tekanan regulasi mengenai layanan jejaring sosial dan masalah keamanan.

Melalui perubahan ini, akan mempersulit pengguna remaja menemukan konten yang bersifat sensitif di Pencarian/Search, Explore, Halaman Hashtag, Reels, Feed Recommendation, dan Suggested Accounts. 

Selain itu, Instagram juga sedang menguji cara baru untuk mendorong pengguna remaja memperbarui pengaturan keamanan dan privasi mereka.

Platform ini akan memberikan petunjuk yang meminta mereka untuk meninjau pengaturan yang mencakup mengontrol siapa saja yang dapat membagikan ulang konten mereka, mangizinkan siapa saja yang dapat mengirim pesan melalui Direct Message (DM) dan menghubungi mereka, konten apa yang dapat mereka lihat, serta mengatur durasi penggunaan Instagram

“Ini semua dalam upaya agar tim pada dasarnya memiliki pengalaman pencarian yang lebih aman, untuk tidak melihat begitu banyak konten sensitif dan secara otomatis melihat lebih sedikit daripada orang dewasa mana pun di platform,” kata Manajer Komunikasi Kebijakan Instagram, Jeanne Moran. 

Pada bulan Desember 2021, tepat sebelum kesaksian bos Instagram Adam Mosseri di hadapan Senat AS mengenai dampak aplikasi tersebut ke pengguna remaja, Instagram mengumumkan rencana untuk meluncurkan serangkaian fitur keamanan dan kontrol orang tua.

Dalam sidang Senat tahun lalu, Instagram menyadari dampak negatif dari platformnya bagi kesehatan mental dan pengguna yang lebih muda.

Layanan jejaring sosial ini kemudian mengambil tindakan pencegahan yang memadai pada tahun 2021, dengan membuat perubahan sehubungan dengan penggunaan aplikasinya bagi remaja dan konten apa saja yang dapat mereka lihat di platform tersebut. 

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved