Breaking News:

Ahli Kesehatan Sebut Hepatitis Akut Anak Bagian dari Covid Omicron BA2, Meski Masih Kajian Awal

Ahli kesehatan sebut Hepatitis Akut anak misterius ini adalah bagian dari Covid Omicron BA2, meski begitu ini masih kajian awal.

Editor: Dhimas Yanuar
wittyfeed.com
Ahli kesehatan sebut Hepatitis Akut anak misterius ini adalah bagian dari Covid Omicron BA2, meski begitu ini masih kajian awal. 

19. Austria

Puncak Gunung Es

Para ahli mengatakan hitungan saat ini bisa menjadi 'puncak gunung es', dengan banyak negara baru sekarang meningkatkan pengawasan untuk komplikasi yang tidak biasa.

Sebagian besar kasus sejauh ini telah terdeteksi di Eropa tetapi ada yang lain di Amerika, Pasifik Barat dan Asia Tenggara.

Para ilmuwan dibingungkan oleh banyaknya kasus karena tidak ada anak-anak yang terkena dampak yang dites positif virus penyebab hepatitis normal.

Adenovirus – yang biasanya menyebabkan flu biasa dan penyakit perut – dianggap sebagai biang keladinya, meskipun jarang menyebabkan peradangan hati.

Baca juga: Selain Vaksin Lengkap & Booster, Satgas Covid-19 Minta Masyarakat yang Mudik Lebaran Patuhi Hal Ini

Ada kekhawatiran penguncian mungkin telah melemahkan kekebalan anak-anak terhadap virus yang biasanya jinak dan penyelidikan juga melihat apakah adenovirus yang bermutasi atau Covid terlibat.

Tetapi para ilmuwan Inggris telah mengakui bahwa dibutuhkan setidaknya tiga bulan sampai kepala kesehatan tahu persis apa yang ada di balik serentetan kasus.

Kasus di Indonesia, Kematian Hepatitis

Juru bicara WHO Tarik Jasarevic mengatakan kepada wartawan di Jenewa hari ini: 'Pada 1 Mei, setidaknya 228 kemungkinan kasus dilaporkan ke WHO dari 20 negara, dengan lebih dari 50 kasus tambahan sedang diselidiki.'

Sebagian besar kasus telah terdeteksi di Inggris (145) dan AS (20), yang memiliki beberapa sistem pengawasan terkuat.

Sebelumnya diumumkan kasus hepatitis yang 'tidak diketahui asalnya' telah dikonfirmasi di Irlandia, Spanyol, Prancis, Jerman, Belgia, Italia dan Belanda, serta Israel, Denmark, Norwegia dan Rumania.

Dalam pembaruan pertama tentang wabah hepatitis sejak 23 April, WHO mengatakan kasus telah menyebar ke delapan negara lagi.

Badan tersebut tidak mengungkapkan negara mana yang telah melaporkan kasus tambahan tetapi badan kesehatan lainnya mengungkapkan Austria, Jerman, Polandia, Jepang dan Kanada telah mendeteksi kasus, sementara Singapura sedang menyelidiki kemungkinan kasus pada bayi berusia 10 bulan.

Dan Indonesia kemarin mengatakan tiga anak meninggal karena diduga hepatitis yang tidak diketahui penyebabnya.

145 anak-anak yang terkena dampak di Inggris, yang sebagian besar berusia lima tahun ke bawah, awalnya menderita diare dan mual, diikuti oleh penyakit kuning – menguningnya kulit dan bagian putih mata.

WHO mengkonfirmasi satu kematian, meskipun tidak mengungkapkan lokasinya.

Satu kematian di AS sedang diselidiki, bersama dengan tiga di Indonesia.

Kepala kesehatan Inggris mengatakan kepada MailOnline hari ini bahwa tidak ada kematian akibat hepatitis yang tercatat di Inggris.

Anak-anak di Indonesia, usia dua, delapan dan 11 tahun, menderita demam, sakit kuning, serta sakit perut, muntah, diare, dan air seni berwarna gelap.

Kepala kesehatan negara itu menduga kasusnya adalah hepatitis tetapi mereka menjalankan tes untuk menentukan apakah virus hepatitis A hingga E yang biasa ada di belakang mereka, atau jika asalnya tidak diketahui.

WHO pertama kali diberitahu tentang kasus tersebut oleh kepala kesehatan di Skotlandia pada 5 April, setelah mereka mendeteksi 10 kasus pada anak-anak di bawah usia 10 tahun, yang paling awal terjadi pada Januari.

Ini lebih dari rata-rata tujuh hingga delapan kasus hepatitis non-A hingga E yang biasanya dicatat Skotlandia selama setahun.

Dr Meera Chand, direktur klinis dan infeksi yang muncul di UKHSA, mengatakan orang tua mungkin khawatir tetapi kemungkinan anak mereka mengembangkan hepatitis 'sangat rendah'.

'Namun, kami terus mengingatkan orang tua untuk waspada terhadap tanda-tanda hepatitis - terutama penyakit kuning, yang paling mudah dikenali sebagai semburat kuning di bagian putih mata - dan hubungi dokter Anda jika Anda khawatir,' katanya.

Dr Chand menambahkan: 'Langkah-langkah kebersihan normal termasuk mencuci tangan secara menyeluruh dan memastikan anak-anak mencuci tangan mereka dengan benar, membantu mengurangi penyebaran banyak infeksi umum.

'Seperti biasa, anak-anak yang mengalami gejala seperti muntah dan diare harus tinggal di rumah dan tidak kembali ke sekolah atau penitipan anak sampai 48 jam setelah gejalanya berhenti.'

Hepatitis biasanya jarang terjadi pada anak-anak, tetapi para ahli telah melihat lebih banyak kasus di Inggris sejak Januari daripada yang biasanya mereka harapkan dalam setahun.

Para ilmuwan sebelumnya telah menyarankan kasus-kasus bisa saja hanya 'puncak gunung es', dengan lebih mungkin berada di luar sana daripada yang terlihat sejauh ini.

Profesor Alastair Sutcliffe, seorang dokter anak terkemuka di University College London, mengatakan kepada MailOnline bahwa kepala kesehatan mungkin tidak mengetahui penyebabnya sampai akhir musim panas ini.

Dia berkata: 'Dengan metode modern, informatika, komputasi canggih, PCR waktu nyata dan penyaringan seluruh genom, saya pikir menemukan penyebabnya dengan beberapa keandalan yang masuk akal akan memakan waktu tiga bulan.'

Profesor Sutcliffe mengatakan menemukan penyebabnya dapat diperlambat oleh birokrasi melintasi batas-batas internasional, dengan kesulitan dalam mengangkut biomaterial lintas negara.

Persetujuan orang tua, perlindungan data, dan undang-undang yang mengatur penggunaan jaringan manusia di Inggris dapat memperlambat penelitian, katanya.

Mencari penyebab yang tidak diketahui sangat sulit karena kasus mungkin memiliki banyak faktor di belakang mereka yang tidak konsisten di semua penyakit.

Pejabat kesehatan Inggris telah mengesampingkan vaksin Covid sebagai kemungkinan penyebab, dengan tidak ada anak-anak Inggris yang sakit yang divaksinasi karena usia mereka yang masih muda.

Pejabat Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) mengatakan penyakit itu 'cukup langka' tetapi menilai risiko bagi anak-anak sebagai 'tinggi' karena dampak potensial.

Risiko untuk anak-anak Eropa tidak dapat dinilai secara akurat karena bukti penularan antar manusia tidak jelas dan kasus di Uni Eropa 'sporadis dengan tren yang tidak jelas', katanya.

Tetapi mengingat penyebab penyakit yang tidak diketahui dan potensi keparahan penyakit yang ditimbulkan, ECDC mengatakan wabah itu 'merupakan peristiwa kesehatan masyarakat yang memprihatinkan'.

(*)

(Suprapto/WartaKota)

Artikel ini telah tayang di WartaKotalive.com dengan judul HEPATITIS Misterius pada Anak-anak Serang 20 Negara, Indonesia Paling Banyak Meninggal Dunia

(*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pakar Epidemiologi: Kajian Israel Sebut Dugaan Hepatitis Karena Sub Varian Omicron BA.2 ,

Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved