Breaking News:

Berita Terpopuler

POPULER Apakah Dapat Pahala Muslim Sakit dan Tak Biasa Puasa Saat Ramadhan? Ini Penjelasan Ustaz

Tidak bisa berpuasa karena sakit, bagaimanakah mereka yang tidak bisa berpuasa karena sakit, apakah tetap mendapatkan pahala di bulan suci Ramadhan?

huffingtonpost.com
Ilustrasi sakit 

Kalau kita mau meningkat ke puasa yang nomor 2, yaitu puasa khusus, kita harus bisa menjaga 7 anggota badan kita ini, di antaranya mulut, mata, tangan, kaki dan telinga. Itu harus dijaga dari perbuatan-perbuatan dosa. Artinya ketika puasa bohong, hukumnya puasanya sah tapi pahalanya tidak ada di sini. Artinya dia hanya menggugurkan kewajibannya sebagai Muslim.

Terakhir, yaitu puasa khusus bil khusus. Ini puasanya para nabi. Kalau dipraktikkan memang agak sulit. Karena kalau hati dan pikirannya sudah memikirkan selain Allah itu sudah batal. Ukuran kita belum bisa seperti itu. Ukuran kita, mungkin puasanya orang awam yaitu bisa menjaga makan dan minum.

Tapi kita perlu meningkatkan sedikit demi sedikit. Setelah bulan puasa ada perubahan dalam diri yang bisa dirasakan. Seperti gampang beribadah dan gampag bermasyarakat. Nah ini ciri puasa diterima dan harus dipertahankan. Kalau tidak dipertahankan akan balik lagi seperti awal.

Bagaimana ketika puasa, jari-jarinya mengomentari orang lain di media sosial apakah pahala puasanya batal? Bisa jadi. Bisa dikatakan, ketika kita menggunakan media sosial untuk sesuatu yang provokatif, menghina orang, maka kita akan kehilangan pahala puasa. Tapi lebih parah tidak berpuasa.

Harapan kita, bulan puasa Ramadan ini banyak dimanfaatkan untuk ibadah. Memang ada hadist berbunyi, "nawmul soimi ibadatun," artinya tidurnya orang puasa adalah ibadah.

Harus diingat maknya tidurnya orang puasa di sini jangan dimakan mentah-mentah. Maksudnya, tidurnya orang puasa saja ibadah, bagaimana jika orang puasa itu banyak ibadahnya. Begitu seharusnya memahami hadits ini.

Tapi, kalau dia melek terus melakukan maksiat lebih baik tidur. Karena dengan begitu dia telah berhenti melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak baik atau maksiat. Ini yang disebut dengan "naumul alim ibadatun."

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Menjemput Keistimewaan Ramadan, Apakah Orang Sakit Tak Berpuasa Juga Dapat?, https://jakarta.tribunnews.com/2021/04/16/menjemput-keistimewaan-ramadan-apakah-orang-sakit-tak-berpuasa-juga-dapat?page=all

(Tribunnews.com)

#Ramadhan2021 #1442H #Tarawih #Tadarus

Ikuti kami di
Editor: Triroessita Intan Pertiwi
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved