Breaking News:

Virus Corona

Apa Itu Gerakan Jateng di Rumah Saja? Persiapan Ganjar Pranowo untuk Tekan Penyebaran Covid-19

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Tengah mempersiapkan gerakan Jateng di Rumah Saja untuk menekan angka penyebaran virus Corona atau Covid-19.

Editor: Dhimas Yanuar
YouTube Ganjar Pranowo
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. 

TRIBUNSTYLE.COM - Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo, mengatakan sedang menyiapkan surat edaran untuk daerah-daerah terkait pelaksanaan Jateng di Rumah Saja.

Gerakan ini dilakukan untuk menekan angka penyebaran virus corona atau Covid-19.

Rencananya, program ini akan dilaksanakan akhir pekan ini.

“Hasil rapat dengan para sekretariat daerah (Sekda) dan alhamdulillah sebagian besar setuju."

"Kira-kira kita siap di tanggal 6-7 (Februari) untuk melakukan gerakan di rumah saja secara bersama-sama,” ucap Ganjar di rumah dinasnya, usai mengikuti rapat monitoring vaksinasi Covid-19 dengan Menteri Kesehatan RI, Selasa (2/2/2021), dilansir jatengprov.go.id.

Dalam edaran, lanjut Ganjar, juga disiapkan imbauan pada tempat-tempat keramaian untuk tutup pada 6-7 Februari 2021 mendatang.

Baca juga: TETAP WASPADA Ini 5 Alasan Mengapa Seseorang Masih Bisa Positif Covid-19 Meskipun Sudah Divaksin

Baca juga: Bertambah 10.379 Kasus Baru, Simak Update Covid-19 di Indonesia Hari Ini, Selasa 2 Februari 2021

Ilustrasi virus covid-19
Ilustrasi virus covid-19 (Freepik)

Ganjar menyebut, kesempatan ini bisa dimanfaatkan untuk bersih-bersih sekaligus penyemprotan disinfektan.

“Hanya dua hari tempat-tempat keramaian pariwisata toko pasar kita istirahat dulu."

"Nah nanti pasar-pasar kesempatan kita semprot semuanya biar sekalian bersih, tempat pariwisata juga ditutup dulu,” jelasnya.

Ganjar berharap pelaksanaan Jateng di Rumah Saja dapat memunculkan kesadaran pada masyarakat.

Sebab, pelaksanaan ini tidak akan efektif tanpa partisipasi masyarakat.

“Sehingga kita harapkan masyarakat dua hari tidak tumpah ruah di jalan."

"Semua ada di rumah dan kita minta partisipasi ini dilaksanakan oleh seluruh masyarakat," terangnya.

Ganjar mengatakan kebijakan ini merupakan respons dari daerah setelah Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam keterangan persnya beberapa waktu lalu menyebut pelaksanaan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) gagal.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved