Ramadhan 2019

Waktu Itikaf untuk Raih Lailatul Qadar, Haruskah Full 10 Hari di Akhir Ramadhan? Ini Penjelasannya

Simak penjelasan mengenai pelaksanaan Itikaf di masjid untuk meraih malam Lailatul Qadar, apakah harus full 10 hari terakhir di bulan Ramadhan.

Waktu Itikaf untuk Raih Lailatul Qadar, Haruskah Full 10 Hari di Akhir Ramadhan? Ini Penjelasannya
moeslim choice
Itikaf raih malam Lailatul Qadar 

TRIBUNSTYLE.COM - Simak penjelasan mengenai pelaksanaan Itikaf di Masjid untuk meraih malam Lailatul Qadar, apakah harus full 10 hari terakhir di bulan Ramadhan.

Menjelang berakhirnya bulan Ramadhan, banyak umat muslim yang menantikan datangnya malam Lailatul Qadar.

Umat muslim berusaha meraih keistimewaan Lailatul Qadar dengan meningkatkan ibadahnya, seperti melakukan Itikaf di Masjid.

Itikaf di Masjid hukumnya sunah muakkadah yang sangat efektif untuk taqarrub dan meraih Lailatul Qadar di 10 hari terakhir di bulan Ramadhan.

Kemudian kapan waktu terbaik pelaksanaan Itikaf untuk meraih Lailatul Qadar?

Haruskah dilaksanakan selama 10 hari penuh di akhir bulan Ramadhan?

Dikutip TribunStyle.com dari mediaumat, tidak ada dalil syar’i yang mewajibkan bahwa Itikaf itu lamanya harus 10 hari, baik di bulan Ramadhan maupun di luar bulan Ramadhan.

Bahkan beritikaf selama satu malam saja (tanpa siang harinya) dibenarkan oleh syara’.

Diriwayatkan oleh Ibnu Umar RA :

“Bahwa Umar pernah bertanya kepada Nabi Muhammad SAW, Umar berkata,’Aku pernah bernadzar di masa Jahiliyah untuk beri’tikaf selama satu malam di Masjidil Haram.’ Nabi Muhammad SAW bersabda,’Penuhilah nadzarmu!” (HR Bukhari, hadits no 2032, juga diriwayatkan oleh Abu Dawud, an-Nasa`i, dan Ad-Daruquthni). (Mahmud Abdul Lathif Uwaidhah, Al-Jami’ li Ahkam Ash-Shiyam, hal. 298).

Halaman
123
Ikuti kami di
Penulis: Listusista Anggeng Rasmi
Editor: Melia Istighfaroh
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved