Teror Bom

Selamat dari Maut, Berikut 2 Kisah Menantang Anak Bomber di Polrestabes Surabaya dan Rudun Sidoarjo

Aksi bom bunuh diri sekeluarga di 3 geraja dan Polrestabes Surabaya mengoyak nurani masyarakat.

Selamat dari Maut, Berikut 2 Kisah Menantang Anak Bomber di Polrestabes Surabaya dan Rudun Sidoarjo
Kolase TribunJatim.com
Video detik-detik bocah yang dibonceng pelaku selamat dari serangan bom di Mapolrestabes Surabaya, Senin (14/5/2018). 

Gadis ini diketahui anak dari satu keluarga yang meledakkan diri di pintu masuk Mapolrestabes Surabaya, Jalan Sikatan, Surabaya Senin (14/5/2018) sekitar pukul 08.50 WIB.

Seperti diketahui aksi ini dilakukan sekeluarga berjumlah lima orang bersama anak kecil mengendarai motor Honda Beat L 6629 NN dan Honda Supra L 3559 D.

Saat dihadang 2 petugas polisi, tiba-tiba terjadi ledakan besar dari si pengguna sepeda motor.

Polisi ramai-ramai mengevakuasi orang-orang yang terluka akibat bom dan sempat tidak menghiraukan si kecil Ais yang tampak masih pingsan di area ledakan.

Namun siapa sangka, sesaat selanjutnya Ais bangkit sendiri dan berdiri sejenak dalam kondisi linglung.

 

Ais, anak pelaku bom bunuh diri di pintu masuk Mapolrestabes Surabaya
Ais, anak pelaku bom bunuh diri di pintu masuk Mapolrestabes Surabaya ()

Menyadari ada anak kecil di samping mobil yang terbakar,  Kasatresnarkoba Polrestabes Surabaya, AKBP Roni Faisal Saiful Faton dengan sigap menggendong Ais menjauhi area ledakan.

Saat itu, Roni mengaku melihat anak perempuan menangis dan menyangkut di motor bersama ibunya.

"Saya teriak, berdiri nak. Saya takut mobil yang terbakar meledak," jelas Roni.

"Saya langsung angkat anak itu," aku AKBP Roni Faisal Saiful Faton.

"Saya bopong, yang penting anak itu segera dibawa ke rumah sakit," lanjutnya.

Rony menyebut, anak itu dalam kondisi berdarah akibat posisinya yang berada di belakang motor peledak.

Anak kecil tersebut belum diketahui identitasnya secara rinci, namun identitasnya mulai terkuak dari tulisan yang tertulis di celana dalamnya.

Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera menyebutkan, anak itu kini dijuluki AIS

Belum dapat dijelaskan apakah itu nama asli atau sekadar inisial. Sang anak telah dilarikan di rumah sakit.

Artikel ini dipublikasikan Tribun Jatim dengan judul "2 Kisah Menantang Anak Bomber di Surabaya dan Sidoarjo yang Selamat dari Maut"

Yuk Subscribe YouTube dan Like Fanpage TribunStyle.com di bawah ini:

Ikuti kami di
Editor: Melia Istighfaroh
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved