Breaking News:

Viral! Pembeli ini Terkecoh saat Makan Lesehan di Malioboro, Lihat Harganya Bikin Telan Ludah!

Saat ini makanan dengan bentuk lesehan atau duduk di lantai memang sudah banyak bertebaran.

Facebook
Warung lesehan di Malioboro, Yogyakarta yang memberikan harga yang sangat mahal 

TRIBUNSTYLE.COM - Saat ini makanan dengan bentuk lesehan atau duduk di lantai memang sudah banyak bertebaran.

Mulai dari yang kaki lima hingga restoran mahal sudah ada yang model lesehan.

Tentu banyak orang yang lebih memilih tempat makan lesehan di pinggir jalan atau bisa dibilang kaki lima.

Hal itu karena tempat makanan lesehan di pinggir jalan biasanya memiliki harga yang lebih miring dari restoran biasanya dan enak untuk bercengkrama bersama keluarga atau teman-teman.

Namun, kekurangan ketika makan di tempat makan lesehan pinggir jalan adalah masih banyak tempat-tempat yang tidak memberikan daftar harga menu makanan dan minumannya.

Hal tersebut biasanya dijadikan beberapa pedagang untuk mengeruk keuntungan sebesar-besarnya, apalagi ketika musim liburan tiba, harganya tidak tanggung-tanggung.

Bahkan makan lesehan di pinggir jalan bisa seharga restoran mahal pada umumnya.

Hal itulah yang terjadi kepada pengguna Facebook RIna Ramdhani.

Beberapa waktu lalu Rina Ramdhani bersama rombongan keluarganya memutuskan untuk menyantap makan di Malioboro, Yogyakarta.

Namun, alangkah terkecohnya dia, ketika melihat tagihan yang harus dibayarnya karena harga yang dipatok penjual sangatlah tidak masuk akal.

Ia mengungkapkan bahwa harga es jeruk yang bisa seharga nasi ayam di warung makan biasa.

Ia bercerita melalui Facebook miliknya kepada group Info Cegatan Jogja.

Berikut ini cerita dari Rina:

"Minjem jalurnya min..

N maaf juga klo ada yg trsinggung..

Sebagai warga jogjakarta alangkah baiknya qt saling berbagi informasi..

Ne kmaren rombongan dari luar kota salah satunya adalah mertua saya jalan2 ke jogja dan makan di malioboro...

Lagi2 ke patok harga yg lumayan mahal..

dan pesanan yg gak dteng juga tetep di hitung lo..

Masa harga es jeruk aja seharga nasi ayam di lesehan pinggiran...

Mangkel juga liatnya..

ni nota saya minta tdinya gak boleh..

Udh langsung di uwel2 trus dibuang ..

tpi krna saya minta paksa akhirnya dicari di sampah..

Nb : maaf sbelumnya buat smw yg meminta nama warung nya saya tidak bisa menginformarmasikan saya dsni hanya berbagi informasi saja agar qt teliti sbelum membeli bukan untuk matiin rejeki orang..

Nuwun.."

Rina menolak untuk memberikan tempat dimana ia makan.

Tapi ia menyertakan bukti nota hasil ia makan di tempat tersebut.

Facebook/Rina Ramadhani
Facebook/Rina Ramadhani ()
Facebook/Rina Ramadhani
Facebook/Rina Ramadhani ()
Facebook/Rina Ramadhani
Facebook/Rina Ramadhani ()

Dalam foto pertama terlihat harga pecel lele yang berjumlah Rp. 14.000, lalu Rina memesan 4 bebek dengan harga Rp. 30.000 dengan total Rp. 120.000, lalu ada ca kangkung dengan harga Rp. 19.000.

Setelah itu Rina dan keluarga memesan 6 nasi putih yang dihargai Rp.7.000 yang total harga Rp.42.000.

Untuk minumnya sendiri ada 5 es teh yang dihargai 35.000 rupiah, 1 es jeruk dengan harga 8.000 rupiah dan 3 jeruk hangat yang dihargai 24.000 rupiah.

Di nota kedua dan ketiga juga harganya hampir sama dengan yang pertama, namun tetap saja harganya dianggap tak masuk akal oleh netizen.

Dirga Dirga: itulah mbak.. aq jga ke jogja dlu gitu.. di pukul hargax.. mudah"an ICJ bisa membantu mslh ini.. jd yg pingin ke jogja nyaman

Dian: Gila!! orang2 model begini yg bikin mati pariwisata jogja, ambil keuntungan gede gak mikir panjang, pantas kalian gitu2 aja usahanya, banyak makan sumpah otang yg maoan ditempat mu, gimana nihh pemkot DIY, apa cm bisa tutup mata aja,,

Dalisa Copier: seharusnya sudah tau kalau warung di pinggir malioboro itu suka nuthuk.. kalau sudah tau nuthuk kok ya nekad masih ke sana. kalau nekad ke sana dan kena harga yg nuthuk seharusnya tidak usah komplain menurut saya karena itu sudah bagian dr resiko keputusan anda. saya saja sudah lama sekali tinggal di jogja sejak tahun 80an sampai sekarang tidak pernah dan tidak akan mau makan di pinggir malioboro.

Donny Hutama: Gak usah ke lesehan.. Masih banyak warung makan lain kok.. Biar pedagang nya harus berpikir.. Bahwa harga yg mereka berikan terlalu mahal... Monggo pihak dinas yg bersangkutan.. Di sidak.. Jng pke pakaian dinas.. Drpada uang buat studi keluar negeri atau provinsi.. Lebih baik buat survey..jajan makanan.. Kalo ada yg nakal trus di beri sanksi tegas... Yg bijakk... Biar jogja kembali ke citra nya... Surga kuliner dan surga belanja..

Suluh Kristiono: mbak sebut lesehanya sebelah mana..namanya apa mbak..biar tidak semua kena imbas dari post mjenengan ini..semua..harus dipertanggungjawabkan..anda sebagai pihak yg memberi informasi.harus pula bertanggung jawab dgn memberi informasi tdk setengah setengah...klo gini kasihan kami komonitas malioboro...biar kejelasan informasi njenrngan bisa ditindaklanjuti.

Aulia Putri Cantika: Pernah menjadi korban getok harga..waktu baru² di Jogja...dan skrng gak pernah lagi jajan disana, mending masuk rumah makan Padang..atau kalo pas pasan mending makan di angkringan nasi sambel terii mantepp

Gimana menurutmu guys?

Ikuti kami di
Penulis: Dimas Setiawan Hutomo
Editor: Dimas Setiawan Hutomo
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved